Artritis autoimun

4.8 / 5 (22)

Panduan Hebat untuk Rematik Autoimun

Apa itu artritis autoimun? Dalam artikel ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang jenis artritis ini - di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sendi.

 

Artritis autoimun adalah nama dari sekelompok diagnosis berbeda di mana sistem kekebalan tubuh menyerang dirinya sendiri - dan persendiannya sendiri. Contoh paling terkenal bagi kami orang Norwegia adalah radang sendi rematik. Ketika sistem kekebalan menyerang persendian tubuh sendiri, reaksi peradangan akan terjadi. Peradangan ini pada akhirnya dapat menyebabkan nyeri sendi, kaku dan sulit bergerak. Sebenarnya ada lebih dari 100 jenis radang sendi - di mana diagnosis berbeda dapat menyebabkan gejala yang berbeda. Artritis psoriatis dan artritis reumatoid adalah dua contoh paling umum dari artritis autoimun.

 

Pada artikel ini kami mengajarkan Anda lebih banyak tentang arthritis autoimun. Antara lain, kita akan melalui:

  • Varietas yang berbeda dari Autoimun Arthritis
  • Gejala Autoimun Arthritis
  • Faktor Risiko untuk Mengembangkan Artritis autoimun
  • Diagnosa
  • Pengobatan Arthritis Autoimun 
  • Saran untuk Latihan dan Latihan di Arthritis Autoimun (termasuk VIDEO)
  • Komplikasi jangka panjang

 

Berbagai Jenis Arthritis Autoimun

Di sini kita akan melalui beberapa bentuk arthritis autoimun yang paling umum.

 

Artritis reumatoid: Bentuk paling umum dari penyakit sendi autoimun. Diagnosis biasanya menyebabkan pembengkakan dan rasa sakit di tangan, pergelangan tangan dan kaki, serta lutut saat kondisinya memburuk. Penelitian telah menunjukkan bahwa hingga 75% yang dipengaruhi oleh kondisi ini adalah wanita.

Artritis psoriatik: Psoriasis terutama dikenal sebagai kondisi kulit, di mana kulit memberikan penampilan berwarna keperakan dan mengelupas. Sebanyak antara 20-40% dari mereka yang memiliki penyakit kulit ini juga memiliki penyakit sendi terkait yang dikenal sebagai arthritis psoriatik. Yang terakhir ini dapat mempengaruhi sendi hampir di seluruh tubuh, termasuk tulang belakang, lutut, jari tangan, jari kaki, pinggul dan bahu.

Artritis Reaktif: Artritis reaktif hanya terjadi pada orang dengan riwayat infeksi bakteri tertentu - seperti Salmonella, Campylobacter, dan Chlamydia. Diagnosis ini, selain nyeri sendi, dapat menyebabkan mata merah, nyeri saat buang air kecil, dan / atau ruam di bagian bawah kaki atau telapak tangan.

Spondyloarthritis aksial dan Ankylosing Spondylitis: Memberikan radang sendi tulang belakang itu sendiri, yang secara bertahap menyatu, menyebabkan rasa sakit dan kekakuan pada sendi.

Juvenile Arthritis (Juvenile Idiopathic Arthritis): Seperti namanya, bentuk arthritis ini mempengaruhi anak-anak dan remaja. Diagnosis dapat memberikan gejala khas seperti nyeri sendi, radang mata, demam dan ruam.

Artritis palindrom: Versi arthritis yang langka yang menyebabkan episode atau kambuh dengan artritis yang kemudian hilang dengan sendirinya. Diagnosis sering memengaruhi jari, pergelangan tangan, dan lutut. Gejala klasik termasuk rasa sakit, bengkak, kaku dan demam.

 

Masing-masing diagnosis di atas yang kami sebutkan di atas dapat menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan sendi.

 

Gejala Autoimun Arthritis

Gejala artritis autoimun akan bervariasi tergantung pada diagnosis artritis spesifik. Tetapi di sini kita membahas gejala yang lebih umum - yang meliputi yang berikut ini:

  • demam
  • Nyeri sendi
  • kekakuan
  • Kelemahan
  • kelelahan

Contoh gejala yang lebih spesifik adalah radang usus. Ini adalah gejala yang sering muncul pada radang sendi psoriatik, yang berarti ada area sensitif tekanan di mana ligamen dan tendon menempel pada tulang. Ini mungkin, misalnya, melekat pada tendon Achilles di bagian belakang tumit atau bagian belakang siku (dalam trisep).

 

Faktor risiko

Faktor risiko untuk artritis autoimun bergantung pada jenis artritis yang dipengaruhi oleh individu tersebut. Namun, ada faktor yang meningkatkan risiko terkena artritis autoimun - seperti genetika dan riwayat keluarga dengan rematik.

 

Banyak juga yang melihat bahwa epigenetik dapat memainkan peran sentral. Antara lain, faktor-faktor risiko berikut telah diidentifikasi:

  • Seks
  • kegemukan
  • merokok
  • Paparan dini terhadap racun (misalnya, asap rokok pasif saat kanak-kanak)

Wanita memiliki hampir tiga kali risiko rheumatoid arthritis. Laki-laki, di sisi lain, berisiko lebih tinggi terkena spondilitis ankilosa.

 

Diagnosa

Seorang rheumatologist, yaitu seorang spesialis medis di reumatologi, menyelidiki autoimun arthritis. Pemeriksaan reumatologis terlebih dahulu akan menanyakan tentang gejalanya, termasuk apa yang membuat gejalanya lebih buruk dan lebih baik. Anda mungkin juga ditanya tentang riwayat penyakit medis. Setelah itu, lebih banyak tes akan dilakukan untuk mengetahui lebih lanjut tentang kesehatan orang tersebut dan persendian yang terpengaruh.

Tes diagnostik ini dapat meliputi:

  • Diagnostik Pencitraan (X-ray, CT atau MRI untuk memeriksa kesehatan sendi)
  • Tes darah (termasuk pengujian faktor rematik, antibodi tertentu dan penurunan)
  • Biopsi jaringan (dapat digunakan untuk psoriasis untuk memastikan diagnosis)

Di sini penting untuk disebutkan bahwa tidak ada tes tunggal yang dapat mengidentifikasi artritis autoimun. Prosesnya lebih melibatkan bentuk pengecualian - di mana seseorang secara bertahap menemukan diagnosis dengan probabilitas tertinggi. Proses penilaian seperti itu dalam banyak kasus bisa memakan waktu lama.

 

Perawatan medis

Dokter Anda akan mempertimbangkan beberapa faktor sebelum membuat rencana perawatan obat untuk artritis autoimun. Ayam akan menilai gejala Anda, jenis artritis yang Anda alami dan kesehatan umum - sebelum memutuskan tindakan terbaik. Perawatan obat hampir selalu dikombinasikan dengan perawatan fisik dan pelatihan untuk hasil terbaik.

 

obat-obatan

Mereka yang memiliki bentuk artimun autoimun yang lebih ringan mungkin memiliki efek yang baik untuk mengonsumsi NSAID saja. Seperti Ibuprofen.

Yang lain harus beralih ke obat resep yang lebih berat yang disebut DMARDS - seperti methodextrate. Jika DMARDS tidak berhasil, mungkin tepat untuk mencoba apa yang dikenal sebagai pengobatan biologis. Ini memblokir sistem komunikasi sistem kekebalan. Penting untuk diingat bahwa DMARDS dan pengobatan biologis bersifat imunosupresif (keduanya mengurangi pertahanan sistem kekebalan, dan membuat orang yang memakainya lebih rentan terhadap infeksi dan pembengkakan).

 

Perawatan dan Latihan Lainnya

Seperti disebutkan sebelumnya, seseorang ingin menggabungkan pengobatan obat dengan pengobatan fisik - dan kemudian juga modifikasi pola makan. Ini mungkin termasuk:

  • Diet antiinflamasi
  • Bimbingan Perawatan dan Pelatihan di Personil Kesehatan Resmi dengan Keahlian dalam Otot dan Kerangka (Fisioterapis, Chiropractor atau Terapis Manual).
  • Kebisingan kompresi (mis sarung tangan kompresi ini)
  • Berhenti merokok
  • Berolahragalah di kolam air panas

Pendekatan komprehensif dalam pengobatan arthritis autoimun penting untuk memfasilitasi hasil terbaik. Di artikel ini dia Anda dapat membaca lebih lanjut tentang diet anti-inflamasi. Olahraga teratur juga penting untuk merangsang fungsi dan sirkulasi darah yang baik. Video di bawah ini menunjukkan contoh program latihan yang dirancang untuk memerangi osteoartritis di tangan Anda:

 

VIDEO: 7 Latihan Melawan Osteoartritis Tangan

Bergabunglah dengan keluarga kami! Berlangganan gratis di saluran youtube kami (klik di sini) untuk program latihan gratis dan video kesehatan.

 

Direkomendasikan Self-help untuk Arthritis

Sarung tangan kompresi lembut - Foto Medipaq

Klik pada gambar untuk membaca lebih lanjut tentang sarung tangan kompresi.

  • Penarik kaki (beberapa jenis rematik dapat menyebabkan jari kaki bengkok - misalnya jari kaki palu atau hallux valgus (jempol kaki bengkok) - penarik jari kaki dapat membantu meredakannya)
  • Kaset mini (banyak penderita nyeri rematik dan kronis merasa lebih mudah berlatih dengan elastis khusus)
  • Balls titik pemicu (swadaya untuk melatih otot setiap hari)
  • Krim Arnica atau pendingin panas (banyak orang melaporkan pereda nyeri jika mereka menggunakan, misalnya, krim arnica atau kondisioner panas)

- Banyak orang menggunakan krim arnica untuk mengatasi nyeri akibat kaku persendian dan nyeri otot. Klik pada gambar di atas untuk membaca lebih lanjut tentang caranya arnicakrem.dll dapat membantu meredakan beberapa situasi nyeri Anda.

Komplikasi jangka panjang

Efek jangka panjang dari arthritis autoimun tergantung pada varian yang diderita orang tersebut. Contoh klasiknya adalah artritis rematik yang dapat menyebabkan kelainan bentuk pada tangan dan kaki. Di antara hal-hal lain, Jahn Teigen yang kita cintai menderita artritis rematik, dan perubahan sendi ini melampaui fungsi sehari-harinya. Penelitian juga menunjukkan bahwa mereka yang menderita artritis rematik memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan diabetes (1). Dalam kasus yang jarang terjadi, kerusakan sendi bisa sangat parah sehingga membutuhkan pembedahan - seperti penggantian lutut atau pinggul.

Seseorang dengan artritis autoimun sering mengalami periode nyeri dan bengkak. Hal ini dapat membuat Anda sulit untuk bekerja atau bersosialisasi dengan cara yang sama seperti sebelumnya. Untuk menghindari komplikasi, penting untuk memiliki diagnosis dan penilaian dini - sehingga orang tersebut dapat menerima perawatan medis dan fisik yang optimal.

 

ringkasan

  • Diagnosis Dini Penting
  • Perawatan harus Komprehensif dan Reguler (Pengobatan, Perawatan Fisik, Latihan, Latihan dan Diet)
  • Penggunaan reguler kompresi suara dapat bermanfaat untuk menjaga sirkulasi.
  • Komplikasi Jangka Panjang Dapat Melampaui Kepuasan Kerja dan Fungsi Sehari-hari

 

Pertanyaan? Jangan ragu untuk mempostingnya di bagian komentar di bawah ini. Kalau tidak, kami sarankan Anda untuk bergabung dengan grup dukungan kami: Rematik dan Nyeri Kronis - Norwegia: Penelitian dan Berita. Di sini Anda akan menemukan informasi yang berguna dan dapat mencari melalui database besar kami dari pertanyaan sebelumnya. Kami berharap dapat melihat Anda di sana.

Apakah Anda menyukai artikel kami? Tinggalkan peringkat bintang