Artritis seronegatif

Artritis seronegatif

4.8 / 5 (140)

Semua yang Harus Anda Ketahui Tentang Seronegative Arthritis (Panduan Hebat)

Arthritis adalah diagnosis artritis reumatoid kronis autoimun - juga dikenal sebagai rheumatoid arthritis. Kondisi tersebut menyebabkan nyeri, bengkak dan kaku pada persendian. Ada beberapa jenis, termasuk artritis seronegatif dan seropositif. Pada artikel ini, kami melihat lebih dekat pada varian langka - artritis seronegatif. Artinya, orang tersebut menderita rheumatoid arthritis - tetapi tidak berpengaruh pada tes darah. Yang bisa membuat diagnosis menjadi lebih sulit.

 

- Artritis Rematik Seronegatif versus Seropositif

Sebagian besar penderita artritis memiliki jenis artritis seropositif. Ini berarti bahwa mereka memiliki zat yang disebut "anti-siklik citrullinated peptide" (anti-SSP) antibodi dalam darah, juga disebut faktor rheumatoid. Seorang dokter dapat menentukan diagnosis artritis seropositif dengan menguji keberadaan obat ini.

 

Ketika seseorang dengan artritis tidak memiliki antibodi ini, kondisi ini disebut artritis seronegatif. Mereka yang menderita artritis seronegatif mungkin memiliki antibodi lain dalam tubuh, atau tes mungkin menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki antibodi sama sekali.

 

Namun demikian, ada kemungkinan bahwa mereka mengembangkan antibodi pada tahap selanjutnya dalam kehidupan. Jika ini terjadi, dokter mengubah diagnosis menjadi artritis seropositif. Arthritis seronegatif secara signifikan lebih jarang daripada artritis seropositif.

 

Pada artikel ini Anda akan belajar lebih banyak tentang gejala dan pilihan pengobatan untuk artritis seronegatif.

 

Gejala Artritis Rematoid Seronegatif

Gejala-gejala artritis seronegatif mirip dengan yang ditemukan pada varian seropositif.

 

Mereka termasuk yang berikut:

  • Nyeri, bengkak, dan kemerahan pada sendi
  • Kekakuan, terutama di tangan, lutut, pergelangan kaki, pinggul dan siku
  • Kekakuan pagi berlangsung lebih dari 30 menit
  • Peradangan / peradangan yang persisten
  • Gejala itu menyebabkan ruam pada persendian di kedua sisi tubuh
  • kelelahan

 

Pada tahap awal penyakit, gejala ini cenderung paling sering memengaruhi sendi tangan dan kaki yang lebih kecil. Namun, kondisinya akan mulai memengaruhi sendi lain seiring waktu - karena mengalami perkembangan. Gejalanya juga bisa berubah seiring waktu.

 

Beberapa ahli percaya bahwa prognosis untuk arthritis seronegatif lebih baik daripada untuk gout seropositif. Mereka percaya bahwa kurangnya antibodi mungkin merupakan tanda bahwa artritis seronegatif adalah bentuk artritis yang lebih ringan.

 

Namun, bagi sebagian orang, perjalanan penyakit ini mungkin berkembang sangat mirip, dan kadang-kadang diagnosis akan berubah menjadi seropositif seiring waktu. Mungkin juga bahwa seseorang dengan artritis seronegatif mungkin memiliki diagnosis lain, seperti osteoartritis atau arthritis psoriatik di kemudian hari.

 

Sebuah pelajaran (1) menemukan bahwa peserta dengan artritis seronegatif lebih mungkin untuk pulih sebagian dari kondisi daripada mereka yang memiliki tipe seropositif, tetapi umumnya ada sedikit perbedaan dalam bagaimana dua penyakit mempengaruhi mereka yang mengidapnya.

 

Penyebab dan Faktor Risiko

Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan sehat atau memiliki sel-sel di dalam tubuh. Ketika Anda menderita radang sendi, sering menyerang cairan sendi di sekitar sendi. Ini menyebabkan kerusakan tulang rawan, yang menyebabkan rasa sakit dan radang (radang) pada persendian. Dalam jangka panjang, kerusakan besar pada tulang rawan dapat terjadi, dan tulang mungkin mulai rusak.

 

Para profesional kesehatan tidak tahu persis mengapa ini terjadi, tetapi beberapa dari mereka yang menderita radang sendi memiliki antibodi dalam darah mereka yang disebut faktor reumatik. Ada kemungkinan bahwa ini berkontribusi pada peradangan. Namun, tidak semua orang dengan artritis memiliki faktor ini.

 

Seperti yang disebutkan di atas, mereka yang menderita artritis seropositif akan dites positif untuk faktor reumatik, sedangkan mereka yang menderita encok seronegatif tidak akan. Para ahli masih meneliti mengapa hal ini terjadi dan apa artinya.

 

Ada juga semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa peristiwa penyakit pemicu yang terkait dengan paru-paru atau mulut - seperti penyakit gusi - berperan dalam perkembangan radang sendi (2).

 

Faktor risiko

Beberapa orang tampaknya lebih rentan mengembangkan beberapa bentuk radang sendi. Faktor-faktor risiko relatif sama untuk arthritis seropositif dan seronegatif, dan termasuk:

 

  • Faktor genetik dan riwayat keluarga
  • Infeksi bakteri atau virus yang sebelumnya spesifik
  • Merokok atau terpapar asap rokok orang lain
  • Paparan polusi udara dan bahan kimia dan mineral tertentu
  • Jenis kelamin, karena 70% dari mereka yang menderita artritis adalah wanita
  • Umur, ketika kondisi biasanya berkembang antara usia 40 dan 60 tahun.

 

Meskipun keseluruhan faktor risiko serupa untuk kedua jenis radang sendi, para penulis studi tahun 2018 mencatat bahwa obesitas dan merokok adalah faktor risiko paling umum di belakang radang sendi seronegatif, dan orang-orang tampaknya mengembangkan berbagai jenis gout tergantung pada karakteristik genetik tertentu (3). Penelitian juga menunjukkan bahwa orang dengan artritis seronegatif lebih cenderung memiliki tekanan darah tinggi.

 

Pengujian dan Diagnosis Serumegatif Rheumatoid Arthritis

Seorang dokter akan bertanya kepada orang tersebut tentang gejalanya, selain melakukan beberapa tes. Apapun, tes darah yang menguji faktor-faktor rheumatoid akan negatif pada orang-orang yang menderita artritis seronegatif. Ini dapat membuat proses diagnostik lebih sulit.

 

Jika seseorang memiliki gejala yang mengarah ke artritis, dokter dapat mendiagnosis kondisi tersebut meskipun faktor rheumatoid tidak dapat terdeteksi dalam darahnya. Dalam beberapa kasus, ada kemungkinan dokter merekomendasikan rontgen untuk memeriksa apakah telah terjadi keausan pada tulang atau tulang rawan.

 

Pengobatan Arthritis Seronegatif

Perawatan untuk arthritis seronegatif sebagian besar fokus pada memperlambat perkembangan kondisi, pencegahan nyeri sendi dan menghilangkan gejala. Mengurangi tingkat peradangan dan dampak penyakit pada tubuh juga dapat mengurangi risiko pengembangan penyakit kardiovaskular di masa depan.

 

Olahraga juga telah menunjukkan bahwa hal itu dapat menstimulasi efek anti-inflamasi dalam tubuh, dan dengan demikian menjadi bagian dari pengobatan pereda gejala. Banyak orang merasa bahwa latihan gerakan ringan bekerja paling baik - seperti yang ditunjukkan dalam video di bawah:

Silakan berlangganan secara gratis di saluran youtube kami untuk program latihan lainnya.

 

Direkomendasikan Self-help untuk Arthritis

Sarung tangan kompresi lembut - Foto Medipaq

Klik pada gambar untuk membaca lebih lanjut tentang sarung tangan kompresi.

  • Penarik kaki (beberapa jenis rematik dapat menyebabkan jari kaki bengkok - misalnya jari kaki palu atau hallux valgus (jempol kaki bengkok) - penarik jari kaki dapat membantu meredakannya)
  • Kaset mini (banyak penderita nyeri rematik dan kronis merasa lebih mudah berlatih dengan elastis khusus)
  • Balls titik pemicu (swadaya untuk melatih otot setiap hari)
  • Krim Arnica atau pendingin panas (banyak orang melaporkan pereda nyeri jika mereka menggunakan, misalnya, krim arnica atau kondisioner panas)

- Banyak orang menggunakan krim arnica untuk mengatasi nyeri akibat kaku persendian dan nyeri otot. Klik pada gambar di atas untuk membaca lebih lanjut tentang caranya arnicakrem.dll dapat membantu meredakan beberapa situasi nyeri Anda.

 

Pengobatan gejala

Beberapa alternatif yang tersedia untuk meringankan gejala radang sendi termasuk obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) dan steroid.

 

Obat penghilang rasa sakit yang umum dapat mengobati rasa sakit dan bengkak ketika Anda memiliki wabah, tetapi mereka tidak mempengaruhi perjalanan penyakit. Steroid dapat membantu mengelola peradangan ketika wabah terjadi atau ketika gejalanya parah pada persendian tertentu. Sayangnya, ada banyak efek samping, sehingga steroid tidak boleh digunakan secara teratur. Semua penggunaan narkoba harus didiskusikan dengan dokter Anda.

 

Untuk memperlambat proses

Alternatif yang dirancang untuk memperlambat perjalanan kondisi ini termasuk obat antirematik pemodifikasi penyakit (DMARDs) dan terapi yang ditargetkan.

 

DMARDs dapat membantu memperlambat perkembangan radang sendi dengan mengubah cara sistem kekebalan berperilaku. Methotrexate (Rheumatrex) adalah contoh DMARD semacam itu, tetapi jika obat tidak bekerja, dokter mungkin juga menawarkan alternatif. Obat DMARD tidak memberikan pengurangan rasa sakit yang meningkat, tetapi mereka membantu dengan mengurangi gejala dan menjaga persendian dengan menghalangi proses inflamasi yang secara perlahan menghancurkan radang sendi orang dengan radang sendi.

 

Diet untuk Artritis Seronegatif

Studi menunjukkan bahwa mengkonsumsi beberapa makanan dapat membantu mengelola gejala radang sendi. Namun, orang yang memiliki kondisi tersebut harus berbicara dengan dokter sebelum mencoba rencana diet khusus.

 

Beberapa orang memilih untuk tetap berpegang pada diet anti-inflamasi dengan penekanan pada makanan nabati. Tampaknya asam lemak Omega-3 memiliki efek antiinflamasi serta dapat meredakan nyeri dan kaku pada persendian yang sakit. Anda mendapatkan asam lemak ini dari minyak ikan. Oleh karena itu, makan ikan air dingin tanpa lemak seperti herring, salmon, dan tuna dapat membantu.

 

Asam lemak omega-6 ditemukan dalam jagung, kedelai safflower dan minyak bunga matahari. Terlalu banyak omega-6 dapat meningkatkan risiko peradangan sendi dan kelebihan berat badan.

 

Makanan lain yang diketahui memperburuk peradangan termasuk:

 

  • Hamburger, ayam dan daging panggang atau goreng
  • Lemak, daging olahan
  • Makanan olahan dan makanan dengan lemak jenuh tinggi
  • Makanan dengan kadar gula dan garam tinggi
  • Merokok tembakau dan penggunaan alkohol secara berlebihan juga dapat memperburuk gejala radang sendi.

 

Mereka yang merokok harus berbicara dengan dokter mereka tentang penghentian merokok sesegera mungkin. Merokok dapat memicu radang sendi dan berkontribusi terhadap peningkatan keparahan dan perkembangan yang lebih cepat.

 

Ringkasan

Orang yang menderita radang sendi seronegatif memiliki gejala yang sama dengan orang dengan radang sendi biasa, tetapi tes darah menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki faktor reumatik dalam darah mereka. Para ahli masih meneliti mengapa hal ini terjadi.

 

Prospek bagi mereka dengan artritis seronegatif tampaknya sangat mirip dengan mereka yang memiliki varian seropositif. Kadang-kadang tes darah masa depan dapat mengungkapkan pertumbuhan faktor rematik dalam darah dari waktu ke waktu.

 

Dokter dapat memberi nasihat tentang pengobatan apa yang terbaik, tetapi perubahan gaya hidup seperti diet yang lebih sehat dan aktivitas fisik yang teratur dapat membantu dalam penatalaksanaan penyakit.

Apakah Anda menyukai artikel kami? Tinggalkan peringkat bintang